O o siapa diaaa(?)


“Yang dikejar-kejar malah menjauh.
Yang tak diduga-duga malah mendekat.”
Begitulah kira-kira potongan kutipan yang gw baca di salah satu path temen gw beberapa waktu lalu.

Kenapa gw bahas kutipan ini? Karena memang hal ini terjadi sama gw dan calon suami gw (InsyaAllah).

Awalnya kita kenalan terus pas ketemu sebetulnya gw kira dia takut sama gw. Abis tampangnya dia pas pertama kali ngeliat muka gw kok kayak lagi ngeliat hulk kerasukan gitu. Hahaha.
Tapi ternyata dia gak setakut yang gw kira.
Pas awal ketemu kita ke salah satu mall di jakarta selatan. Dari siang sampai mall udh mau tutup baru pulang. Mulai dari main timezone, karaoke, nonton, makan, terus main timezone lagi. Dan yang paling zonk adalah kita lupa parkir dimana, lantai brp, dan zona warna apa. Alhasil jadilah kita muter2 bersama petugas parkir yang bantuin kita cari mobil sampe ketemu. Sambil nyari mobilnya, si petugasnya bilang “tadi juga ada yang lupa dan nyari mobilnya nih, tapi istrinya cerewet bawel banget.” Lalu si lelaki yang baru gw kenal ini nyeplos dengan enaknya “untung istri saya gak bawel mas.” Hahaha. Istri dari hongkong??? Kira2 20menit keliling2 ber3, akhirnya ketemu juga tuh mobil.
Sampailah gw dan dia di penghujung acara pertemuan hari bersejarah itu.

20140312-222134.jpg

Lalu beberapa hari kemudian sempet beberapa kali dia nyamperin gw pas gw abis latihan muaythai di tebet. Ngobrol-ngobrol ngalur ngidul ketawa ketiwi sampai kadang lupa waktu. Tau2nya besok pagi mata gw udah kayak zombie abis jaga pos hansip terus digebukin trantib.

Gak sampai sebulan kenal, dia langsung menyatakan kalau dia sayang sama gw. Apaaa? Sayaaang? Gw cuma menganga pas denger dia ngomong gitu. Sambil berkata alhamdulillah dalam hati padahal :))

Jadilah tanggal di akhir bulan itu menjadi saksi bisu pernyataan dia. Dan ada kejadian ajaib juga dibalik penembakan itu. Pas dia lagi ngomong serius2 eh keputus dan ternyata pulsanya habissa sodara-sodaraaa. Hahaha :))

Hari berlalu dan ternyata gw sama dia sudah berubah status dari sama2 jomblo menjadi pacar. Iya pacar. Makan sate ayam biasanya makin enak klo sama pacar. Eh itu acar deng.
Nah di awal pacaran gw sudah wanti2 kalau mau serius ya harus temuin papa dan mama gw. Ternyata ini makhluk gak main-main. Belum sampai sebulan kita jadian, dia udh memberanikan diri minta ijin ke mama papa gw buat ngajak gw ke jawa buat ketemu ortunya dan dia bilang kalau mau serius sama gw. Lalu dia beliin gw dan adik gw tiket buat ke jawa buat nemuin ortunya di wonogiri. Perasaan gw bercampur aduk saat itu. Antara senang, bahagia, dan girang (bedanya apa?)
Ya pokoknya gw melihat berarti laki-laki ini gak main-main. Cieeee.

20140312-222326.jpg

Sepulang dari jawa.. Dia memberanikan diri untuk ngelamar dan bilang ke bokap kalau mau menikah sama gw. Dan minta ijin buat nikah di bulan mei.
Ngelamarnya single fighter pula. Sayang pas dia mengucapkan kalimat sakti itu gak gw foto. Karna gw juga ikutan deg2an sebenernya. Si papa pun menyetujui hubungan kami asalkan… Kita harus sudah sama2 mengenal dan tau kekurangan masing2 dan bagaimana menghadapi kekurangan calon pasangan kita ini.
Sesudah direstui oleh si papa dan mama.. Tibalah saatnya keluarga dia datang kerumah untuk perkenalan.. Sesudah acara perkenalan itu kita langsung ngelist deh apa aja yang mau kita lakukan untuk persiapan pernikahan di bulan mei. Mulai dari cari gedung, test food catering, fitting baju, undangan, dll.
Tapi itu hanya persiapan awal menuju kehidupan gw yang baru. Yang perlu benar2 disiapkan sebetulnya mental gw dan calon suami nanti setelah nikah, bagaimana menghadapi kehidupan bahtera rumah tangga supaya tetap indah setiap saat sampai kita menua.
Semoga gw dan dia selalu bisa bersama saat suka dan duka. Saat susah dan senang. Dan semoga kita bisa mengeriput bersama membangun keluarga sakinah, mawaddah, warahmah ya sayaaang :*

20140312-221932.jpg

Kalau dilaguin, mungkin lagu adera yang judulnya lebih indah cocok buat dia.
“Dan kau hadiii.. Merubah segalanya menjadi lebih indah, kau bawa cintaku setinggi angkasa, membuat ku merasa sempurna… Dan membuatku utuh, tuk menjalani hidup berdua denganmu selama-lamanya.. Kaulah yang terbaik untukku..”🙂

Maaf kalau saya gombal. Tapi lebih baik saya menggombalin pacar sendiri kan daripada gombalin pacar orang :p

Tapiiiiiiiiiiiiiiiiiiii…..
Sebelum itu harus bisa merayu Allah dulu agar smuanya dilancarkan🙂
Jangan menomorsatukan sayang kita pada pasangan, tapi nomor satukan dulu pada Allah🙂

Sekian dan terima kasih.

  1. cuteness overlooaadd.. sakinah mawadah warahmah ya dear, amin🙂

      • novio
      • July 9th, 2014

      Amiin.. Makasih oma yanii 😁

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: