1 Karung Beras


Teater superman 2007 Sengaja olahraga jari buat nulis beberapa hal yang gw alami dari gw kecil sampai gw setua ini. Semata-mata hanya untuk berbagi dan mengajak para pria dan wanita diluar sana yang saat ini gak pede sama badannya, atau merasa gak sehat dengan gaya hidupnya. Gw sengaja menamakan cerita before after gw ini dengan nama 1 karung beras. Karena itu judul mempunyai filosofi tersendiri. Jadi, biar bacaan ini sedikit membuat anda mengkernyitkan kening, pikirin sendiri aja apa yang gw maksud sama 1 karung beras itu ya๐Ÿ˜€

Masa yang paling indah adalah masa kanak-kanak.. *katanya.. *katanya.. Masa kecil2 *brrrrruuuk* tiba-tiba ada yang ngelempar batu pas gw lagi jalan pagi sama teman-teman tk yang lain. Ternyata itu kerjaan tetangga gw. Entah apa motivasinya. Dikira gw tiang jumroh apaaa?. Entah apapun yang ada di pikiran cowo itu, sejak dilempar batu itu, gw melancarkan aksi ngambek gak mau masuk TK lagi dan akhirnya sampai guru gw dateng kerumah bawain sebungkus kado yang isinya seperangkat alat sholat dibayar tunai! Hehe bukan deng, isinya seperangkat alat makan. Tapi teteeep aja gw gak mau masuk lagi.

Ketika duduk di bangku SD..

Di SD gw ini, tiap murid diwajibkan memilih salah satu ekskul yang ada disana. Nah karena gw liat yang nari-nari pakai selendang itu kayaknya keren, jadilah gw memutuskan masuk ekskul tari traditional. Yak! Bodo amat deh dengan badan gw yang luasnya = panjang x lebar banget ini. Di latihan hari pertama gw begitu antusias, sampai beberapa kali latihan, ternyata ada juga beberapa temen gw yang badannya bulet kayak onde-onde lodoh gini. Dan guru tari gw bilang kalau akan ada pentas di TMII. Jadi SD gw bakal nampilin beberapa tarian. Gw diutus untuk menarikan tarian “ondel-ondel” dari daerah betawi. Tentunya 1 tim bersama 3 orang teman gw lainnya yang badannya sama-sama gemuk. Haiiiyaaaaak! Oke. Gak papa, yang PD aja, toh kostumnya kan pakai kostum khas betawi, jadi mukanya agak ketutupan deh sama rumbai-rumbai yang menjuntai dari dahi sampai dagu itu. SD Hari berlalu, sudah cukup dengan ekskul tarian, akhirnya gw pindah ke ekskul angklung dan ikutan dokterkecil. Seperti biasa, tiap ada pentas angklung, gw dapat barisan paling belakang tentunya dengan angklung nada rendah (karena angklung nada rendah itu ukurannya paling guede be ge te)

Next, kita lanjut ke masa SMP…

“Woi noviiii! badan lo kayak kapal tangker!! Noviii! Noviii! Badan lo kayak pempek kapal selem!”

Hal ini sering sekali gw denger setiap kali apel dan upacara. Karena badan gw yang berukuran gak selayaknya cewe-cewe lain, pastinya kalau apel dan upacara dapet barisan di paling belakang. Dan barisan ini sudah dipastikan rentan pengawasan dari guru-guru. Jadilah teman-teman cowo yang merasa dirinya keren itu makin leluasa “memuji” kegemukan gw ini. Padahal lebih keren semut semut merah yang suka nemplok di dinding sih menurut gw. Karena mereka gak pernah mengejek gw secara blak-blakan kalau gw ngelewatin semut-semut itu. Yaiyaaaaaalaaaaaah! -_-”

Dan ada salah satu olahraga yang paling bikin gw deg-degan pas SMP ini, yaitu senam lantai. Karena gw paling gak bisa yang namanya roll ke depan dan roll ke belakang diatas matras itu. Mana ditontonin sama temen sekelas pula. Keringet dingin gw makin mengucur deras tiap udah giliran gw. Rasanya kayak mau digelindingin ke taman yang isinya monster-monster. Dan karena udah keabisan akal entah mau ngapain, gw gak berani buat nungging kemudian gulingin badan ke matras. Gw dengan belagak gak tau aja, langsung tiduran miring dan guling-guling ke samping. Terus pasang muka melas sambil berkata ke pak gurunya “Pak saya gak bisa pak” T_T dan pak gurunya juga kasian kali ya, akhirnya dia bilang “Yaudah kamu duduk aja”. Mungkin sebenernya dalam hati bapaknya “Kamu duduk aja sana daripada malah akrobat kayak bayi beruang gitu”. SMP1 Yaaa pokoknya kurang lebih begitu deh masa-masa penjajahan yang gw alami semasa TK-SMP. Pernah dipalak juga sih pas SMP sama temen seangkatan, entah kenapa cuma gw yang dipalak, apa karena muka gw terlalu innocent atau badan gw terlalu lembek.

Kalau ditanya, lo gak malu nov punya badan begitu? Gw selalu jawab “ah biasa aja” (Sambil pasang senyum kuda-nil). Tapi sebetulnya jauuuuh di lubuk udel gw yang paling dalem, gw merasa letih juga punya badan kayak gitu karena susah cari bajuuu. Belum lagi diejek-ejek, mulai dari temen2 sampai ke anak kecil atau preman dijalanan yang gw gak kenal pun terkadang suka teriakin gw “eh genduuuuut! Genduuuut!” “Gembrooot!”.

Walau sebenernya gak semua temen gw begitu, ada juga yang gemes dan suka nyender ke badan gw, nyubitin pipi, lengan, perut, sampe tangan gw dicoret-coret juga ada. Sampai lulus SMP, gw belum mencoba untuk merubah keadaan badan gw itu.

Sampailah gw di masa SMA…

Nah masuklah gw ke bangku SMA, dengan badan gw yang tak kunjung menyusut. Yang ada malah memuai. Pas baru masuk, semua murid baru dapet promosi ekskul dari masing-masing ekskul yang ada. Dan yang paling eyecatching menurut gw adalah ekskul teater dan drumband. Tapi dulu pas SMP udah pernah ikutan drumband. Jadi gw berniat untuk nyoba hal baru. Yak gw membulatkan tekad dan membulatkan badan gw untuk ngisi formulir pendaftaran ekskul heboh ini. Sebenernya gw agak-agak gak pede. Tapi karena tujuan gw pengen nambah kepercayaan diri. Ya gw nekat aja. Dan tibalah hari pelantikan teater itu yang dilaksanakan di cibubur selama 3 hari 2 malem. Plus dengan name tag hebohnya. Kita disuruh pakai karung goni sebagai baju nametagnya, kalung dari cokelat payung, kacamata item, ikat pinggang yang digantul-gantulin kaleng pocari sw*at, dan kaos kaki belang. Bayangin deh. Lo mesti bayangin. Kalo gak mau bayangin mending close aja deh tab blog gw ini (*maksa*). Gw udah berat bawa badan, ditambah lagi berat bawa nametag beserta tetek bengeknya itu. Tapi itu semua jadi kenangan yang gak terlupakan. Daaaan ada satu hal yang paling gak bisa gw lupakan, pas ada sesi outbound, kan tiap anak disuruh nyebur sungai dan banyak lumpurnya gitu. Atau kubangan kali tuh ya. Dan gw nyebur tanpa takut sedikit pun, karena di sekeliling pinggang kita dikasih balon, pas nyebur itu kita bakal ngelewatin beberapa senior yang jaga. Dan pasti disuruh ngerendem kepala kita ke dalam sungai itu. Ini ibarat menyelam di kubangan. Tapi tiba-tiba gw gak kuat dan merasa engep banget napasnya. Gw minggir dan minta tolong. “Kak tolong kak. Saya gak kuat” kata gw. Terus ada senior yang jaga diatas, dia bukannya langsung nolongin tapi malah bilang gini “woooi tolongin nih, gede nih!”. Gw langsung ngedumel dalam hati “whaaaat?”. Pelantikan selesai, dan mulailah gw diutus untuk tampil di acara-acara teater sekolah.

Pertama kali pentas, gw berperan sebagai Bapak2 yang lengkap dengan kumis menempel dibawah idung, baju batik, sarung diselempangin, serta peci miring. Dan pentas selanjutnya gw dapet peran jadi superman! Horeeee! Jadi superherooo! Eiiits jangan seneng dulu. Kalau superman yang biasa kita tonton kan di bajunya ada tulisan “S”. Nah, kalau gw ini huruf “S” dibajunya diganti pakai huruf “XL”. Yak you know what i mean. Lagi-lagi berujung pada ukuran. Jadilah nama peran gw bukan superman, melainkan “SUPER XL”! Tentunya dengan dandanan eye catching ala teater, poni dibentuk kayak bayi switzal, alis ditebelin kayak shincan. Mungkin gw bukan terlihat jadi superhero, melainkan lebih mirip jadi supermarket.

SMA1 Dan pas SMA ini, mama gw iseng masukin foto gw buat ikutan casting, dan tiba2 ada yang manggil untuk casting iklan salah satu alat olahraga yang harganya biasanya pakai embel-embel “hanya dengan 999.999 rupiah”. Dan akhirnya gw lulus plus dikasih syarat oleh pihak mereka. Gw disuruh memerankan peran before after setelah menggunakan alat olahraga itu. Jadi gw dipinjemin alat olahraga itu dan kalau gw berhasil mencapai target turun 6kg tiap bulannya, alat olahrga itu buat gw. Selain disuruh pakai alat olahraga itu sehari 2x, gw juga dimasukin ke sanggar senam minati di daerah kebayoran sama mereka. Ini kali pertama gw kenal senam aerobic, body performance, yoga, dll. Hari pertama senam, gw sungguh tidak tertarik. Dan tiap hari gw naik ke alat olahraga itu juga gak niat. Selain olahraga, makanan gw juga harus mengikuti aturan food combining dari Dr.Hembing. Jadilah bundo saya yang repot tiap hari memasak menu-menu ajaib itu. Bikin gulai tempe, santannya diganti dengan susu keledai, eh susu kedelai kamsudnya. Bayangkan betapa malangnya cacing-cacing di perut gw ini. Biasanya gw sarapan rendang, eh ini berubah drastis.

Selama sebulan gw masih kuat dan bisa turun 5kg. Tapi bulan kedua gw nyeraaaaaaah! Karena pas saat itu belum ada niatan mau kurus dari lubuk hati paling dalem juga kali yah. Akhirnya gw hanya sebagai peran “before” menggunakan alat olahraga itu aja, untuk “after”nya dicari orang lain. Dan gak lupa alat olahraga yang udah bertengger di rumah gw secara cuma-cuma itu ditarik lagi oleh pihak mereka๐Ÿ™‚ Hari berlalu, gw malah seneng karna bisa makan dengan bebas lagi. Kalau makan ayam kentucky, kulit ayam adalah bagian yang paling gw sayang dan gw jaga baik2 dari terkaman adik gw atau kakak sepupu gw, pokoknya kulit ayam itu ibarat harta terindah yang pernah kumiliki. Halah. Kentucky, segala gulai, rendang, keripik, bakso, minuman soda, syrup, dan teman-temannya. Itu semua yang menemani gw sehari-hari.

Sampai akhirnya gw masuk kuliah… #Jreeeeng! Semester 1 s/d Semester 2…

“Eh novi geseran dong, badan lo gede banget nutupin papan tulis!” Itulah kira2 yang gw denger kalau gw duduk di depan pas jaman kuliah. Tapi disisi lain mereka berebut juga kadang kalau lagi ujian maunya di belakang gw. Biar gak keliatan kalau nyontek. Begitulah manusia, pasti punya sisi negatif dan positif. Toh lebarnya badan gw saat itu berguna juga kan buat orang lain kalau pas lagi ujian -___- Dan selama semester awal sampai akhir, gw punya temen deket yang namanya nindhie. Si nindhie inilah yang bikin gw berani dibonceng naik motor. Karena sampai SMA tuh gw gak mau dan gak bisa dibonceng di motor. Takut motornya jumplang dan abangnya ngomel-ngomel dan gw disuruh bayar ganti rugi deh. Mungkin ini karena imajinasi gw terlalu lebay. Ternyata orang seberat gw bisa kok dibonceng pakai motor mio kesayangan si nindhie itu. Dan selama beberapa semester itu motornya si nindhie masih kuat kok mengangkut gw dan nindhie keliling kampus ^^. Dan itu berarti, keahlian gw bertambah 1 lagi. Selain ahli makan, saat itu gw juga akhirnya ahli untuk naik ojek. Terima kasih nindhie๐Ÿ™‚

Pas lagi terbayang-bayang hasil timbangan di angka 93kg, gw ditawarin obat diet sama salah seorang temen kampus gw. Gw coba dan ternyata turun beberapa kg. Dan saat gw nyoba obat itu, gw suka berasa pusiang plus pola makan gw juga gak seimbang karena gw langsung mengurangi porsi makan secara drastis.

Alhasil gw sempet pingsan di beberapa tempat keramaian:

  1. Pingsan di kereta ekonomi pas menuju kampus. Kebetulan waktu itu kereta agak penuh dan gw gak dapet duduk. Lagi pakai headset mendengarkan lagu kesukaan, tiba2 gw ngerasa kok efek lagunya dahsyat banget sampai menimbulkan kunang-kunang dan pusing. Oooh ternyata “Bruuuuuuk”. Gak sadar dan gak tau siapa yang nolong. Pokoknya tau-taunya gw udah dikasih duduk dan dibalurin minyak angin sama ibu2 sebelah gw.
  2. Pingsan di pasar deket rumah, di deretan tukang ikan (yang ini lumayan heboh, nyokap gw panik dan malah lari buat manggil bokap, gw ditinggal dan malah diangkut rame2 sama pedagang disana, dan ditaro di etalase tempat tukang daging yang lagi gak jualan waktu itu. Setiap orang yang lewat pasti nengok ke gw sambil ngeliatin dari atas sampe bawah. Dengan muka cemong kena becekan pasar, gw berhasil melawan malu dan sadarkan diri. Dan dibawa pulang oleh kencana ojek kepercayaan si mama.
  3. Pingsan di pasar jatinegara. Yang ini gw pingsan pas mama lagi beli cendol. Jadi dalam keadaan emang lagi mau duduk. Bruuuuk langsung gak sadarkan diri beberapa saat.

Begitulah kira2 ucapan selamat datang untuk pembukaan diet gw. Oiya, sebelum memulai diet ini, gw sempat memeriksakan diri ke dokter, karena siklus haid gw yang menghawatirkan alias tidak teratur. Dan gw memberanikan diri buat ngecek ke dokter kandungan.

(*di rumah sakit*)

“ibu novi silakan masuk”

“Maaf bu, nama suami ibu siapa?”

“Apa sus? Saya belum menikaaaah! Saya sama mama saya mau periksa dan konsul aja.”

“Oh maaf. Oke silakan masuk.”

Untung susternya dengan muka lugu dan sopan nanyanya, kalau dengan muka jutek, dan gw dianggep orang hamil gitu, mungkin bakal terjadi pertumpahan darah nyamuk saat itu. Oke back to topic, nah pas di dokter ini gw dinasehatin kalau siklus haid itu kan dipengaruhi sama hormon dalam tubuh. Kalau hormonnya gak seimbang, ya siklusnya juga jadi tidak benar. Dan biasanya orang yang kelebihan berat badan itu hormonnya gak seimbang. Kemudian si dokter menyuruh gw untuk merubah pola hidup.

Nah sepulang dari situ, sambil ngunyah ayam, gw merenung. Gw gak mau begini terus. Gw mesti berubah. Gw bosan dikatain terus. Gw bosan nyari baju di tempat baju laki-laki terus. Gw bosan naik angkot bayar buat dua orang. Dan gw merasa, kalau bukan dimulai dari sekarang, sampai kapan gw mau punya bentuk badan kayak bassdrum dikasih rambut gini. Ditambah lagi dengan hormon dalam tubuh gw yang gak seimbang. Kemudian gw naikin timbangan lagi, dan berat gw saat itu 87kg. Mulai saat itu, gw mencoba browsing-browsing tentang artikel kesehatan, terutama yang berhubungan dengan fat-loss. Dan gw mulai berniat masuk ke sanggar senam di deket rumah. Dilema berat deh pokoknya. Gw harus membuang jauh-jauh kebiasaan makan junk food yang rasanya unyu banget menurut gw saat itu. Tapi demi kemajuan bangsa dan negara, serta kemunduran sisi cembung perut dan pipi gw. Lagi-lagi gw harus membulatkan tekad sebulat bola pingpong.

Beginilah kira-kira pola makan yang gw anut saat itu :

– Pagi : sarapan roti gandum + telur / segelas susu.

– Cemilan (jam 10an) : bawa apel potong di dalam tas

– Siang : makan sayur yang banyak plus lauk(selain yang digoreng) plus nasi (1 sendok nasi). Sebelum makan, gw minum air putih dulu 1 gelas. Biar lebih cepat kenyang.

– Sore : jus atau ngemil buah lagi.

– Malam : minum susu low-fat 1 gelas.

– Olahraga : senin, rabu, jumat (aerobic). Sabtu, minggu lari 6 puteran di senayan. (Sebenernya ini bukan lari tapi jalan cepet aja. Karena dengan berat yang masih 87an itu gw belum sanggup untuk lari)

– Minum air putih yang banyak. (Sehari min 2.5liter)

INGA! INGA!!! *jangan makan gorengan, santan, cokelat, dan segala kenikmatan dunia lainnya! Gak semua makanan enak harus kita makan kan? Kasian badan kita. Enak belum tentu sehat.

Hari pertama aerobic gw berasa seperti robot yang disuruh senam, karena gak bisa langsung ngikutin gerakan gurunya. Yang ada sambil senam tuh gw mikirin gerakannya, abis ini ngapain lagi ya gerakannya, abis ini ngapain lagi ya. Begitu seterusnya. Malah otak gw yang jadi keringetan ini, bukan badannya. Tapi pas latihan berikutnya sampai ke latihan ke3, gw udah mulai biasa dan bisa sama gerakan-gerakannya. Senam ini jadwalnya tiap jam 7-8 malam. Nah karena jarak dari rumah ke tempat senam itu lumayan, kira2 10 menit kalau jalan nyantai, jadi biasanya gw gak menggunakan ojek utk ke tempat senamnya. Itung-itung pemanasan. Jadi pas sampai di tempat senam, gw udah menghasilkan sedikit keringat. Pas senam peras keringat. Sampe rumah rasanya kayak mau kiamat๐Ÿ˜€

IMG00489-20110730-1704

Oiya selain ikutan senam di dekat rumah, gw juga ikutan gym di salah satu hotel deket kampus. Karena jadwal kuliah gw kebanyakan pagi dan malam. Sehingga siangnya kosong gak ada kegiatan, nah jadilah gw dan beberapa temen gw ikutan gym dan renang disana. Tapi berhubung gw dianugerahi kelebihan yaitu tidak bisa berenang dan mengapung. Alhasil gw hanya ngegym doang. Kalopun yang lain pada berenang, gw nyempung cuma di tempat cetek atau duduk di tangga kolamnya aja sambil jagain tas๐Ÿ™‚ 3 bulan pertama, gw lumayan takjub dengan berkurangnya berat gw. Dari 87kg jadi 75. Terus bulan berikutnya gw semakin gencar lagi olahraganya. Dan juga pola makannya gw selang seling. Kalau hari ini makan nasi, besoknya makan gado2 tanpa nasi aja, toh di dalamnya udah ada karbo dari kentangnya. Sampai pernah juga gw mencoba makan sup pembakar lemak selama seminggu. (Sup pembakar lemak adalah resep diet orang luar, disana namanya cabbage soup diet. Coba cari aja di google kalau mau tau resep dan pola makannya) rasanya ajaib banget dan gak cocok di lidah gw.

Kembali lagi ke pola makan biasa. Dan karena gw sebagai mahasiswa waktu itu gak sempet masak buat bawa bekal makanan sendiri, jadi ya makan di kampus mesti pinter-pinter pilih makanan yang sehat. Dan makanan favorite gw hanya ada dua. Capcay dan goda-gado. Kalau lagi pengen nasi rames ya tetep makan nasi tapi jumlah sayur mesti > daripada nasi. Tidak lupa selalu membawa aqua 1.5 liter kemana-mana supaya bisa menakar, berapa banyak air yang udah gw minum dalam sehari. Pola makan dan olahraga ini terus gw jalanin selama 8 bulanan dan akhirnya gw mencapai berat 60kg. Yesss! Jangan dikira selama 10 bulan itu gw selalu menaati peraturan ya. Ada kalanya gw ngelanggar. Tapi setiap gw ngelanggar, seperti ada alarm dalam tubuh gw. Dan gw langsung bertanya sama diri gw sendiri di depan kaca. “Nov lo udah nurunin berat badan sekian kilo..apa lo gak sayang dengan usaha lo selama ini?” “Usaha lo gak mudah buat nurunin, jangan kecewain diri sendiri. Target lo pasti bakal tercapai sedikit lagiiii!!!” Gw selalu berusaha ngomong dan nanya ke diri gw sendiri tiap udah ngelanggar aturan makan. Itu salah satu cara jitu sih menurut gw.

“When I lost all of my excuses, I found all of my results.”

nnnn

Dan pas udah mencapai berat 60kg, langsung deh gw merasa seneng dan riang bukan kepalang menjalar jalar selalu kian kemari…umpan terlezat itulah yang dicari ini dianya yang terbelakang kosong kosong isi isi kosong kosong isi *kok malah nyanyi ular naga panjangnya(?).

Padahal dengan tinggi badan 165cm, kata orang-orang idealnya dikurang 110 kan ya. Tapi menurut temen gw, itu bukan patokan mutlak, kita yang punya badan, kita yang ngerasain. Dan itu bisa kita lihat dari kaca juga kok seberapa pasnya badan kita. Asal jangan ngaca di kaca cembung / kaca cekung ya :p

Demikian doang cerita yang bisa gw bagi… dan buat yang sedang diet, jangan selalu terpatok sama target mau turunin BB. Kalau bisa pola diet ini kita jadikan lifestyle sehari-hari. Karena gw mengalami sendiri, dari kecil gw selalu dibiasakan diberikan ‘reward’ makanan. Dan dengan keadaan tubuh gw yang overweight ini, keluarga gw seolah “cuek” tanpa memaksa gw untuk diet. Ditambah lagi gw pernah pingsan pas menjalani diet, jadi otomatis orangtua gw khawatir sama kondisi kesehatan gw dan tidak menganjurkan gw untuk diet. Tapi kalau udah ada niat dari diri sendiri, pasti bisa deh insyaAllah. Dan gw menjadikan ini cerminan aja buat anak2 gw nanti supaya gw gak memperlakukan mereka seperti gw dulu. Memberikan “reward” makanan itu gak selalu berdampak baik. Karena anak yang gemuk belum tentu sehat๐Ÿ™‚ Mungkin karena ortu gw teralu sayang sama gw, jadi mereka gak tega ngeliat anaknya kelaparan. Padahal sebenernya pola makan yang gw anut itu sangat mengenyangkan lho. Makan sering dengan porsi kecil dan pilih makanan yang sehat. Gak berbahaya bukan?

Sekian cuap cuap dari gw ya.
Terima kasih buat semua orang yang pernah ngecengin, ngatain, dan makhluk gak dikenal (tukang ojek, preman, anak kecil) yang gw ketemuin di jalan yang juga pernah ngeledekin gw. Ternyata berkat kata2 dari mulut kalian yang terkadang bikin gw kaget, bisa bikin semangat buat mencapai target๐Ÿ˜€

Kalau mau ada yang ditanya bisa comment langsung aja disini atau tweet ke @noviioktav

Senang kalau ada yang merasa terbantu dan termotivasi sama tulisan gw ini. Sekian dan Salam Olahraga!!!

Regards,

(Novi.O)

    • Fransia
    • October 26th, 2013

    Aneeeeeeet!!!!! Proud of you netttttt ๐Ÿ’‹

      • novio
      • October 28th, 2013

      tengkyuuuu anet :*

    • Corry
    • October 26th, 2013

    Nopiiii.. Peluuuuukkk.. Nopii hebaaattt.. Nopi ini temen gw saat sama2 ga bs naik ojek dan takut naik metro mini.. Akhirnya sama2 diet dengan kurangin makan dan olahraga, klo gw dari 60kilo jd 50kilo, tapiii gw ga segiat dan seteguh si nopii, jadilah gw skrg di 60kilo lg.. Hahaa. Bener juga kata nopi, udh susah2 kurangin berat badan, napa jd disia2in gini.. Yuukk mari hidup sehaaattt!! ๐Ÿ˜Š๐Ÿ‘

      • novio
      • October 28th, 2013

      hahaaaha.. semangat cor!

    • anonymous
    • January 11th, 2014

    loh gue belum meninggalkan jejak disini rupanya yah..

    kisah yang inspiratif..
    well.. di masa depan cerita ini pasti akan jadi bahan yg menarik untuk diceritakan.. dan tentunya kamu bisa memotivasi diri kamu sendiri dengan melihat kondisi sekarang dan foto2 lama kamu disertai kalimat :
    hi my old self!๐Ÿ˜‰

      • novio
      • January 29th, 2014

      iya. makasih ya

  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: